Kamis, 22 Maret 2012

KARYA ILMIAH MANFAAT BUAH MANGGIS


KHASIAT BUAH MANGGGIS
Queen of the fruit"
(Ratu buah)


HAERUDIN HAMIN
INDA LESTARI
JUL KONO
MARTHA CAROLINA
M. FADRI
SITI ASIA

YAYASAN PENDIDIKAN
SMA PELITA RAYA
JAMBI

TAHUN AJARAN 2009/2010


LEMBAR  PENGESAHAN

Karya Ilmiah ini dengan judul ”Manfaat Biji Nangka sebagai Penggsanti Susu” telah disetujui dan disahkan pada tanggal senin,
19 april 2010.




Menyetujui

Guru Pembimbimbing



Meiria Purnama Sari. S,pd


KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan pimpinannya, sehingga karya ilmiah ini merupakan salah satu syarat dalam memenuhi tugas semester II mata pelajaran Bahasa Indonesia.
Pada kesempatan ini peneliti juga ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1.             Ibu selaku guru pembimbing, selama tugas ini diselesaikan.
2.             Kedua orang tua yang selalu member dukungan dan doa.
3.             Saudara – saudaraku yang juga telah memberi semangat.
4.             Teman – teman semua yang telah member motifasi, serta semua pihak yang telah mendukung selama penulisan sehingga Karya Ilmiah ini dapat selesai tepat pada waktunya.
Peneliti menyadari tentunya dalam penulisan ini kauh dari kesempurnaan, oleh karena itu peneliti menerima semua kritik dan saran yang membangun. Semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukan.

                                                                       
Jambi,      April  2010


                                                                                                 Peneliti






DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK .........................................................................................           i
KATA PENGANTAR................................................................................. iii
DAFTAR ISI................................................................................................ iv        
BAB I PENDAHULUAN............................................................................ 1
1.1   Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1
1.2   Rumusan Masalah.......................................................................... ......... 1
1.3   Tujuan Penulisan ........................................................................... ......... 2
1.4   Manfaat penulisan.......................................................................... ........ 2
BAB II KAJIAN TEORITIS............................................................. ........ 3
2.1 Khasiat Manggis............................................................................. ........ 3
2.2 Manggis.......................................................................................... ........ 3
2.3 Jenis Manggis.................................................................................. ........ 4
BAB III METODE PENELITIAN............................................................ 6
3.1 Metode Kualitatif........................................................................... ........ 6         
3.2 Pengumpulan Data................................................................................... 7
3.2.1Dokumen .........................................................................          7
3.2.2 Focus Group Discussion (FGD)...................................... ......... 7         
3.2.3Pengelolahan Data............................................................ ........ 8
BAB IV PEMBAHASAN.................................................................. ........ 9
4.1 Gambaran Umum Buah Manggis................................................... ........ 9
4.1.1 Sejarah.............................................................................         9         
4.1.2 Klasifikasi Buah Manggis......................................................... 9
4.2 Manfaat Buah Manggis.................................................................. ......... 11
4.2.1 Manfaat Manggis Untuk Kesehatan Tubuh Yang       Menyeluruh             
4.2.2 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Jantung................. ........ 12
4.2.3 Manfaat Manggis Untuk  Membuat Lebih Awet Mudah......... 13
4.2.4 Manfaat Manggis Untuk Kesehatan Keluarga................ ........ 14
4.2.5 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Pria........................ ........ 15
4.2.6 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Wanita.................. ........ 15
4.2.7 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Anak –Aank......... ........ 15
4.2.8 Manfaat Manggis Untuk  Mengatasi Penyakit................ ........ 16
4.3 Kanker............................................................................................ ........ 16
a)      Kanker ............................................................................... ........ 16

b)      Ciri-ciri sel kanker............................................................ ........ 17

c)      Pembentukan sel kanker.................................................. ........ 18

d)     Diagnosis kanker............................................................... ........ 18

e)      Jenis kanker...................................................................... ........ 19

4.3.1 Manggis sebagai obat kanker........................................... ........ 19
4.3.2 Cara Mengolah Manggis Sebagai Obat Kanker............... ........ 20
a)      Cara I.................................................................................. ........ 21
b)      Cara II.................................................................................         21
c)      Cara III............................................................................... ........ 21
4.4 Zat –Zat Yang Terkandung Dalam Buah Manggis........................ ........ 25
4.4.1 Zat Xanthones................................................................. ........ 25
4.4.2 Zat Proanthocyanidins..................................................... ........ 27       
4.4.3 Zat Catechins...................................................................         28       
4.4.4 Zat Polysaccharides......................................................... ........ 28
4.4.5 Zat Sterols........................................................................ ........ 28
4.4.6 Zat Fiber.......................................................................... ........ 29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN..................................................... 30       
5.1 Kesimpulan.............................................................................................. 30
5.2 Saran........................................................................................................ 30
DAFTAR PUSTAKA................................................................................. 31
LAMPIRAN................................................................................................. 33



BAB I
PENDAHULUAN
1.5             Latar Belakang Masalah
Keanekaragaman sumber genetik buah-buahan tropik yang tumbuh tersebar diberbagai wilayah di Indonesia merupakan harta karun bernilai harganya. Namun harta itu masih belum banyak dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat.
Beberapa jenis buah-buahan yang telah dimanfaatkan sumber energinya tapi penghasilan belum memenuhi harapan. Buah manggis merupakan salah satu diantaranya. Oleh sebab itu, perlu dilakukan langkah - langkah agar tumbuhan manggis bermanfat bermanfaat bagi kita. Selama ini kebanyakan dari masyarakat hanya menilai manggis dari satu sisi saja. Masyarakat hanya menikmati rasa dari buah manggis, tanpa mereka tahu bahwa kulit buah manggis juga mempunyai manfaat, bahkan sangat bermanfaat, karena buah manggis banyak mengandung zat - zat yang bermanfaat bagi tubuh.
Banyak orang yang belum mengetahui lebih banyak tentang manfaat buah manggis, oleh karena itu penulis ingin mengetahui lebih banyak tentang buah manggis dan memberitahukan khasiat buah manggis yang sungguh luar biasa kepada pembaca.
1.6             Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :
1.        Apa manfaat dari buah manggis?

2.        Bagaimana cara mengelolah kulit tumbuhan manggis untuk mengobati, mencegah penyakit kanker?
3.        Zat–zat apa saja yang terkandung dalam buah manggis?

1.7             Tujuan Penulisan
1.      Agar masyarakat mengetahui manfaat – manfaat dari buah manggis.
2.      Mampu mengolah buah manggis menjadi obat dari berbagai penyakit.

1.8             Manfaat penulisan
1.      Menambah wawasan masyarakat tentang buah manggis.
2.      Meningkatkan kreativitas dala mengolah buah manggis sebagai obat berbagai macam penyakit.








BAB II
KAJIAN TEORETIS
2.1 Khasiat Manggis
            Buah Manggis (Garcinia Mangostana), buah yang tumbuh didaerah tropis di Asia Tenggara seperti Malaysia, Indonesia, Thailand, Pilippina dan Vietnam, terdiri dari kulit halus tebal berwarna ungu gelap yang dikenal sebagai cangkang dan memiliki isi 4-8 daging buah berbentuk segitiga dan berwarna salju putih. Telah dinyatakan oleh orang banyak bahwa buah manggis sebagai buah tropis yang terbaik dan terkenal sebagai "Queen of the fruit" (Ratu buah)
Buah Manggis kaya akan vitamin B1, B2 & C dan mengandung mineral -mineral seperti kalsium, potassium, sodium dan zat besi. Bagaimanapun juga , penonjolan ciri khas dari sari buah manggis ini adalah konsentrasi zat xanthones yang tinggi, merupakan kelas tanaman buah-buahan yang menghasilkan nutrisi atau " phytonutrients".
Berdasarkan kajian ilmiah, pada xanthones memperlihatkan kandungan antioksidan yang kuat untuk menambah dan mendukung sistem kekebalan tubuh kita.
2.2   Manggis
            Buah manggis adalah buah dari sekian buah yang banyak mengandung antioksidan. Buah manggis buah yang tumbuh didaerah tropis di Asia Tenggara. Manggis memiliki berbagai vitamin, kandungan mineral serta menghasilkan nutrisi ( buah manggis sebagai tanaman musoman). Tanaman manggis di Indonesia biasanya mulai berbuah pada bulan juli – oktober sehingga buah masak siap dipanen  pada bulan november – maret. Tanamn manggis berasal dari bijimulai berbuah pada umur 15 tahun bahkan lebih sedangkan bibit yang ditanam dari hasil sambung pucuk ( top graffing). Sudah mulai berbuah pada umur 5 – 7 tahun.
http://www.bb pp – lembang. Info/index. Php
2.3 Jenis Manggis
Manggis adalah buah yang memiliki berbagai macam spesies seperti tanaman – tanaman lain.  Pada awalnya dikenal dengan nama Mangostana Garcinia Gaertner, termasuk ke dalam famili Guttiferae yang memiliki 35 genera dan lebih dari 800 spesies yang berasal dari daerah tropik. Di antaranya sembilan genera dengan spesies yang merupakan pohon buah-buahan. Lima genera dengan sekitar 50 spesies dari famili ini berasal di kawasan Asia Tenggara. Garcinia dianggap satu tipe genus dalam famili ini yang juga termasuk Mammea. Mammea merupakan genus dengan yang mempunyai nilai ekonomi penting yang dikenal dengan mammy apple atau mammy, M. Americana. Menurut Cox (1976), genus Garcinia merupakan genus yang terbesar (lebih dari 400 spesies), 40 spesies dapat dimakan dan banyak dijumpai di Pulau Kalimantan.
            Tanaman berupa pohon, tinggi 10 – 25 m, diameter batang 25 – 35 cm, kulit batang hitam gelap bergetah kuning atau kuning kehijauan, cabang tebal dan kaku, tumbuh baik pada 1.000 m diatas permukaan laut, daun hijau kekuningan atau hijau keunguan, permukaan atas menilap, bentuk lonjong, bulat telur, bulat memanjang dengan pangkal lancip, tumpul, atau membulat, bertangkai pendek, buah bulat, warna coklat keunguan atau coklat kemerahan, daging buah putih atau putih kekuningan, rasa manis asam.
Sugito, J. 2003. Kamus Pertanian Umum. Jakarta: Penebar Swadaya













BAB III
METODE PENELITIAN
a.       Metode Kualitatif
Pendekatan kualitatif adalah suatu proses penelitian dan pemahaman yang berdasarkan pada metodologi yang menyelidiki suatu fenomena sosial dan masalah manusia. Pada pendekatan ini, peneliti membuat suatu gambaran kompleks, meneliti kata-kata, laporan terinci dari pandangan responden, dan melakukan studi pada situasi yang alami (Creswell, 1998:15). Bogdan dan Taylor (Moleong, 2007:3) mengemukakan bahwa metodologi kualitatif merupakan prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis maupun lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati.
Terdapat kesalahan pemahaman di dalam masyarakat bahwa yang dinamakan sebagai kegiatan penelitian adalah penelitian yang bercorak survei. Ditambah lagi ada pemahaman lain bahwa penelitian yang benar jika menggunakan sebuah daftar pertanyaan dan datanya dianalisa dengan menggunakan teknik statistik. Pemahaman ini berkembang karena kuatnya pengaruh aliran positivistik dengan metode penelitian kuantitatif
Penelitian kualitatif dilakukan pada kondisi alamiah dan bersifat penemuan. Dalam penelitian kualitatif, peneliti adalah instrumen kunci. Oleh karena itu, peneliti harus memiliki bekal teori dan wawasan yang luas jadi bisa bertanya, menganalisis, dan mengkonstruksi obyek yang diteliti menjadi lebih jelas. Penelitian ini lebih menekankan pada makna dan terikat nilai. Penelitian kualitatif digunakan jika masalah belum jelas, untuk mengetahui makna yang tersembunyi, untuk memahami interaksi sosial, untuk mengembangkan teori, untuk memastikan kebenaran data, dan meneliti sejarah perkembangan.
Penelitian kualitatif lebih menekankan pada penggunaan diri si peneliti sebagai alat. Peneliti harus mampu mengungkap gejala sosial di lapangan dengan mengerahkan segenap fungsi inderawinya. Dengan demikian, peneliti harus dapat diterima oleh responden dan lingkungannya agar mampu mengungkap data yang tersembunyi melalui bahasa tutur, bahasa tubuh, perilaku maupun ungkapan-ungkapan yang berkembang dalam dunia dan lingkungan responden.
b.      Pengumpulan Data
3.2.1   Dokumen
Sejumlah besar fakta dan data tersimpan dalam bahan yang berbentuk dokumentasi. Sebagian besar data yang tersedia adalah berbentuk surat-surat, catatan harian, cenderamata, laporan, artefak, foto, dan sebagainya. Sifat utama data ini tak terbatas pada ruang dan waktu sehingga memberi peluang kepada peneliti untuk mengetahui hal-hal yang pernah terjadi di waktu silam. Secara detail bahan dokumenter terbagi beberapa macam, yaitu otobiografi, surat-surat pribadi, buku atau catatan harian, memorial, klipping, dokumen pemerintah atau swasta, data di server dan flashdisk, data tersimpan di website, dan lain-lain.
3.2.2  Focus Group Discussion (FGD)
Focus Group Discussion (FGD) adalah teknik pengumpulan data yang umumnya dilakukan pada penelitian kualitatif dengan tujuan menemukan makna sebuah tema menurut pemahaman sebuah kelompok. Teknik ini digunakan untuk mengungkap pemaknaan dari suatu kalompok berdasarkan hasil diskusi yang terpusat pada suatu permasalahan tertentu. FGD juga dimaksudkan untuk menghindari pemaknaan yang salah dari seorang peneliti terhadap fokus masalah yang sedang diteliti.
3.3 Pengelolahan Data
Dalam penelitian ini langkah – langkah yang dilakukan dalam pengelolahan data adalah sebagai berikut :
1.      Menyusun  pokok – pokok  yang sesuai dengan sistem penulisan.
2.      Mengambil inti sari dari berbagai konsep dalam pengumpulan data.










BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Gambaran Umum Buah Manggis
4.1.1 Sejarah
Manggis merupakan tanaman buah berupa pohon yang berasal dari hutan tropis yang teduh di kawasan Asia Tenggara, antara lain Indonesia. Dari Asia Tenggara, tanaman ini menyebar ke daerah Amerika Tengah dan daerah tropis lainnya seperti Srilanka, Malagasi, Karibia, Hawaii dan Australia Utara. Di Indonesia manggis disebut dengan berbagai macam nama lokal seperti Manggu (Jawa Barat), Manggus (Lampung), Manggusto (Sulawesi Utara), Manggista (Sumatera Barat).
Pusat penanaman manggis di Indonesia adalah Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Jawa Barat (Jasinga, Ciamis, Wanayasa), Sumatera Barat, Sumatera Utara, Riau, Jambi,  Jawa Timur dan Sulawesi Utara.
4.1.2 Klasifikasi Buah Manggis
Klasifikasi Botani
Divisi               : Spermatophyta
Sub
Divisi       : Angiospermae
Kelas               : Dicotyledonae
Keluarga          : Guttiferae
Genus              : Garcinia
Spesies            : Garcinia mangostana L.
Pohon, selalu hijau, tinggi 6-20 m. Batang tegak, batang pokok jelas, kulit batang coklat, memiliki getah kuning. Daun tunggal, duduk daun berhadapan atau bersilang berhadapan, helaian; mengkilat dipermukaan, permukaan atas hijau gelap permukaan bawah hijau terang, bentuk elips memanjang, 12-23 x 4,5-10 cm, tangkai 1,5-2 cm. Bunga betina 1-3 di ujung batang, susunan menggarpu, garis tengah 5-6 cm. Kelopak daun kelopak, dua daun kelopak yang terluar hijau kuning, 2 yang terdalam lebih kecil, bertepi merah, melengkung kuat, tumpul. Mahkota terdiri dari 4 daun mahkota, bentuk telur terbalik, berdaging tebal, hijau kuning, tepi merah atau hampir semua merah. Benang sari mandul (staminodia) biasanya dalam tukal (kelompok). Bakal buah beruang 4-8, kepala putik berjari-jari 4-6. Buah berbentuk bola tertekan, garis tengah 3,5-7 cm, ungu tua, dengan kepala putik duduk (tetap), kelopak tetap, dinding buah tebal, berdaging, ungu, dengan getah kuning. Biji 1-3,diselimuti oleh selaput biji yang tebal berair dan berwarna putih,
Buah manggis adalah buah musiman dengan kulitnya berwarna unggu dan isi berwarna putih. Orang tua kita dulu banyak menggunakan buah manggis untuk obat. Kajian terkini melalui sains telah membuktikan khasiat dan kelebihan buah manggis dengan penemuan sejenis bahan aktif di dalam buah manggis yang dikenali sebagai xanthone.

4.2 Manfaat Buah Manggis
Mengkonsumsi Xanthone dalam dosis yang tepat mampu memberikan kesehatan yang sempurna dan vitalitas, serta mencegah macam-macam penyakit yang dapat menyerang. Inilah minuman  kesehatan kelas premium.
 Khasiat Xanthone bukan hanya antioksidan, tetapi juga antikanker. Ekstrak kulit manggis bersifat antiproliferasi untuk menghambat pertumbuhan sel kanker. Ekstrak itu juga bersifat apoptosis penghancur sel kanker. Xanthone mampu merawat beberapa jenis penyakit kanker seperti kanker hati, pencernaan, paru-paru, dan lain – lain. Xanthone dalam kilut manggis juga ampuh mengatasi penyakit tuberculosis (TBC), ashma, leukimia, antiinflamasi dan antidiare.
4.2.1 Manfaat Manggis Untuk Kesehatan Tubuh Yang Menyeluruh
Kesehatan tubuh yang menyeluruh:
  1. Memperkuat sistem kekebalan.
  2. Menyembuhkan peradangan.
  3. Memperbaiki komunikasi antarsel.
  4. Menggagalkan kerusakan DNA.
  5. Alat bantu sistem getah bening.
  6. Memelihara optimal fungsi kelenjar gondok.
  7. Mengurangi resistansi insulin.
  8. Membantu penurunan berat badan.
  9. Menyembuhkan kerusakan urat saraf.
  10. Menyeimbangkan sistem kelenjar endokrin.
  11. Alat bantu sinergi tubuh.
  12. Meringankan wasir.
  13. Membantu menurunkan kadar gula dalam darah (hypoglycemia).
  14. Meringankan penyakit kulit kemerah-merahan/bersisik (psoriasis).
  15. Membantu menyembuhkan luka.
  16. Meringankan sakit akibat carpal tunnel syndrome (penyakit yang terjadi pada pergelangan tangan serta jari yang disebabkan oleh tekanan yang sering terjadi pada bagian tersebut. Dan biasanya sering diakibatkan karena terlalu sering memakai keyboard dan mouse).
  17. Menghilangkan penyakit kulit kering bersisik kronis (neurodermatitis). Kandungan anti peradangan dari manggis dapat mengurangi sisik dan gatal pada penyakit kulit.
4.2.2 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Jantung
Kesehatan Jantung :
  1. Membantu mencegah penyakit jantung.
  2. Memperkuat pembuluh darah.
  3. Menurunkan kolesterol LDL.
  4. Menurunkan tekanan darah tinggi.
  5. Membantu mencegah arteriosclerosis.
  6. Kesehatan pencernaan
  7. Membantu mengatasi penyakit GERD (penyakit kronik yang ditandai dengan mengalirnya asam lambung ke dalam kerongkongan).
  8. Membantu menyembuhkan borok/bisul.
  9. Meringankan syndrome kelainan usus besar (IBS).
  10. Membantu menghentikan diare.
  11. Dapat meringankan peradangan usus besar ataupun kecil yang dikenal dengan Crohn's disease.
  12. Bisa mencegah salah satu penyakit radang usus besar (diverticulitis).
4.2.3 Manfaat Manggis Untuk  Membuat Lebih Awet Mudah
Membuat Lebih Awet Mudah :
  1. Menambah energi, meningkatkan kegembiraan dan menaikkan stamina.
  2. Memperlambat proses penuaan.
  3. Membantu menghindari penyakit kemerosotan pada otak (dementia & alzheimer's).
  4. Membantu mencegah batu ginjal.
  5. Membantu mencegah penyakit system syaraf (parkinson).
  6. Meredakan sakit akibat radang sendi.
  7. Memperbaiki kerusakan dari penggunaan obat penghilang rasa sakit (NSAID).
  8. Alat bantu untuk mata.



4.2.4 Manfaat Manggis Untuk Kesehatan Keluarga
Kesehatan Keluarga :
  1. Menurunkan demam.
  2. Mengatasi keracunan makanan.
  3. Menyejukan luka tenggorokan.
  4. Membantu menyembuhkan sariawan.
  5. Mengatasi sesak nafas.
  6. Membantu mengurangi migran (sakit kepala sebelah).
  7. Mengurangi sakit gigi.
  8. Alat bantuan tidur yang alami.
  9. Meningkatkan kemampuan untuk mengatasi stress.
  10. Meningkatkan mood dan menurunkan depresi.
  11. Alat bantu kesehatan otot dan sendi.
  12. Menghilangkan jerawat dan cacat pada kulit.
  13. Menghilangkan bekas gigitan, terbakar dan keracunan.
  14. Meringankan Keseleo, ketegangan otot dan sendi.
  15. Meringankan sakit perut.
  16. Meringankan radang tenggorokan (bronchitis), pembengkakan paru-paru (emphysema), dan radang paru-paru (pneumonia).
Bekerja sebagai obat penghilang rasa sesak/mampat pada hidung (decongestant)

4.2.5 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Pria
Kesehatan Pria :
  1. Membantu mencegah kemandulan.
  2. Membantu mencegah pembesaran prostat.
4.2.6 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Wanita
Kesehatan Wanita :
  1. Meringankan kesulitan buang air kecil.
  2. Sebagai obat pencuci perut yang lembut.
  3. Meminimalkan gejala sakit sebelum menstruasi (PMS)
  4. Meringankan gejala menopause.
  5. Menurunkan pembengkakan saat menstruasi.
  6. Meringankan sakit pada otot, ligamen, atau tendon (fibromyalgia).
  7. Meringankan sakit akibat penyakit menurunnya kepadatan tulang / pengapuran tulang (osteoporosis).
4.2.7 Manfaat Manggis Untuk  Kesehatan Anak -Aank
Kesehatan Anak - Anak :
  1. Membantu meringankan penyakit asma.
  2. Bisa mecegah gangguan hyperaktif dan kurang perhatian (ADHD) dan alergi makanan.
  3. Membentuk gigi & tulang yang lebih kuat.
4.2.8 Manfaat Manggis Untuk  Mengatasi Penyakit
Mengatasi Penyakit:
  1. Mencegah penyakit gusi.
  2. Memberantas penyakit TBC.
  3. Menurunkan efek samping ketidaktoleranan laktosa.
  4. Membantu mencegah disentri.
  5. Membantu mencegah penyakit system syaraf pusat (multiple sclerosis).
  6. Bisa mencegah kanker.
  7. Meringankan penyakit inflamasi kronik (peradangan menahun) yang menyerang struktur tulang belakang dan terutama sendi panggul (Ankylosing Spondylitis).
  8. Membantu mencegah infeksi paru-paru dan pernafasan kronis (cystic fibrosis).
  9. Mencegah gejala yang berhubungan dengan penyakit lupus. Meniadakan penyakit lemas otot yang parah (myasthenia gravis).
4.3 Kanker
f)       Kanker
Kanker adalah segolongan penyakit yang ditandai dengan pembelahan sel yang tidak terkendali dan kemampuan sel-sel tersebut untuk menyerang jaringan biologis lainnya, baik dengan pertumbuhan langsung di jaringan yang bersebelahan (invasi) atau dengan migrasi sel ke tempat yang jauh (metastasis). Pertumbuhan yang tidak terkendali tersebut disebabkan kerusakan DNA, menyebabkan mutasi di gen vital yang mengontrol pembelahan sel. Beberapa buah mutasi mungkin dibutuhkan untuk mengubah sel normal menjadi sel kanker. Mutasi-mutasi tersebut sering diakibatkan agen kimia maupun fisik yang disebut karsinogen. Mutasi dapat terjadi secara spontan (diperoleh) ataupun diwariskan (mutasi germline). Kanker dapat menyebabkan banyak gejala yang berbeda, bergantung pada lokasinya dan karakter dari keganasan dan apakah ada metastasis. Sebuah diagnosis yang menentukan biasanya membutuhkan pemeriksaan mikroskopik jaringan yang diperoleh dengan biopsi. Setelah didiagnosis, kanker biasanya dirawat dengan operasi, kemoterapi, atau radiasi.
Bila tak terawat, kebanyakan kanker menyebabkan kematian; kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di negara berkembang. Kebanyakan kanker dapat dirawat dan banyak disembuhkan, terutama bila perawatan dimulai sejak awal. Banyak bentuk kanker berhubungan dengan faktor lingkungan yang sebenarnya bisa dihindari. Merokok tembakau dapat menyebabkan banyak kanker daripada faktor lingkungan lainnya.

g)      Ciri-ciri sel kanker

Kanker memiliki beberapa ciri khas yang membedakan dari sel normal. Ciri khas sel kanker yang pertama adalah adanya sinyal pertumbuhan yang cukup dari sel itu sendiri. Sel normal memerlukan sinyal pertumbuhan dari luar, sedangkan sel kanker tidak. Sel kanker juga kurang peka terhadap sinyal penghambat pertumbuhan sehingga pertumbuhannya tidak terkendali. Ciri lainnya adalah sel ini dapat melakukan invasi dan metastasis, tidak terbatas replikasinya, dan dapat membentuk pembuluh darah (angiogenesis). Sel kanker juga dapat menghindari terjadinya apoptosis.

h)     Pembentukan sel kanker

Kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan perubahan sel normal menjadi sel kanker adalah hiperplasia, displasia, dan neoplasia. Hiperplasia adalah keadaan saat sel normal dalam jaringan bertumbuh dalam jumlah yang berlebihan. Displasia merupakan kondisi ketika sel berkembang tidak normal dan pada umumnya terlihat adanya perubahan pada nukleusnya. Pada tahapan ini ukuran nukleus bervariasi, aktivitas mitosis meningkat, dan tidak ada ciri khas sitoplasma yang berhubungan dengan diferensiasi sel pada jaringan. Neoplasia merupakan kondisi sel pada jaringan yang sudah berproliferasi secara tidak normal dan memiliki sifat invasif.

i)        Diagnosis kanker

Kebanyakan kanker dikenali karena tanda atau gejala tampak atau melalui screening. Kedua metode ini tidak menuju ke diagnosis yang jelas, yang biasanya membutuhkan sebuah biopsi. Beberapa kanker ditemukan secara tidak sengaja pada saat evaluasi medis dari masalah yang tak berhubungan.
Karena kanker juga dapat disebabkan adanya metilasi pada promotor gen tertentu, maka deteksi dini dapat dilakukan dengan menguji gen yang menjadi biomarker untuk kanker. Beberapa jenis kanker telah diketahui status metilasi biomarker-nya. Misalnya untuk kanker payudara dapat digunakan biomarker BRCA, sedangkan untuk kanker kolorektal dapat menggunakan biomarker Sox17.
Deteksi dini ini sangat penting. Pada beberapa kanker seperti kanker kolorektal apabila diketahui sejak dini peluang untuk sembuh lebih besar. Selain itu, deteksi dini dapat memudahkan dokter untuk memberikan pengobatan yang sesuai.

j)       Jenis kanker

Sel-sel kanker dalam sebuah tumor berasal dari sebuah sel tunggal. Sel kanker dapat mengalami metastasis. Oleh sebab itu, kanker dapat dikelompokkan berdasarkan jenis sel dari mana ia berasal dan lokasi sel.
Karsinoma berasal dari kelainan pada sel epitel (misal, sistem pencernaan atau kelenjar). Kanker darah, seperti leukemia dan limfoma, berasal dari kelainan pada sel darah dan sumsum tulang belakang. Sarkoma timbul dari kelainan pada sel jaringan penghubung, tulang atau otot. Melanoma timbul dalam melanosit. Teratoma timbul dari kelainan pada sel kelamin.
4.3.1 Manggis sebagai obat kanker
Manggis adalah tanaman tropis yang banyak tumbuh di Indonesia. Manggis adalah buah yang banyak mengandung zat yang berguna bagi kesehatan tubuh kita. Manggis (Garcinia mangostana L ) sanagt bermanfaat untuk kesehatan tubuh karenadiketahui mengandung Xanthone sebagai antioksidan, antiproliferativ, antiinflamasi danantimikrobial. Sifat antioksidannya melebihi vitamin E dan vitamin C.
Xanthone merupakan subtansi kimia alami yang tergolong senyawa polyhenolic. Peneliti dari Universitas Taichung di Taiwan telah mengisolasi xanthone dan deviratnya dari kulit buah manggis ( pericarp ) di antaranya diketahui adalah 3-isomangoestein, alpha mangostin, Gamma-mangostin, Garcinone A, Garcinone B, C, D dan garcinone E, maclurin, mangostenol.  Penelitian di Singapura menunjukan bahwa sifat antioksidan pada buah manggis jauh lebih efektif bila dibandingkan dengan antioksidan pada rambutan dan durian.
Xanthone tidak ditemui pada buah-buahan lainnya kecuali pada buah manggis, karena itumanggis di dunia diberikan julukan Queen of Fruit atau si ratu buah. Dari berbagai penelitian kandungan xanthone dan derivatnya efektif melawan kanker secara in-vitro, dan obat penyakit jantung. Kasiat garcinone E (deviratxanthone) ini jauh lebih efektif untuk menghambat kanker bila dibandingkan dengan obat kanker seperti flaraucil, cisplatin, vincristin, metohotrexete, dan mitoxiantrone.
4.3.2 Cara Mengolah Manggis Sebagai Obat Kanker
Ada berbagai cara mengolah manggis sebagai obat, kulit manggis ada yang direbus lalu diminum airnya, dan ada juga kulit manggis dijemur sampai kering lalu dicelupkan kedalam air panas. Berikut adalh cara mengolah manggis menjadi obat yang siap dikonsumsi.


d)     Cara I
1. Timbang berat awal kulit manggis sebanyak 150 gram.
2. Iris-iris Kecil Kemudian Jemur Selama 7 hari.
3.Tumbuk irisan kulit manggis tersebut kemudian masukan kedalam kapsul kosong
.
e)      Cara II
1. Ambil Kulit buah manggis iris kecil kemudian jemur sampai kering.
2. Ambil 1 gelas air panas, celupkan 2-3 iris kulit buah manggis kering tadi.
3. Minum ramuan setelah hangat dan warna air jadi ungu. Rasa agak sepet enak
f)       Cara III
Dari 2 buah manggis, dicuci dan dipotong potong, direbus dengan 4 gelas air sampal volume tinggal 1/2 nya, setelah dingin disaring Ialu diminum dengan madu bila perlu (2 x sehari 3/4gelas).

BAGAN PROSE PENGELOLAHAN BUAH MANGGIS MENJADI OBAT YANG SIAP DIKONSUMSI CARA I.


 




                                                                                                                                       


 






                                                                                                              


 



BAGAN PROSE PENGELOLAHAN BUAH MANGGIS MENJADI OBAT YANG SIAP DIKONSUMSI CARA II.


 








                                                                                                              



 






BAGAN PROSE PENGELOLAHAN BUAH MANGGIS MENJADI OBAT YANG SIAP DIKONSUMSI CARA III.


 




                                                                                                                                       


 











4.4 Zat –Zat Yang Terkandung Dalam Buah Manggis
Manggis Buah yang telah digunakan sejak ribuan tahun yang lalu sebagai obat tradisional. Dikatakan bahwa ia adalah salah satu dari sepuluh tren buah yang akan menonjol keberadaannya. Mari kita lihat disisi ilmiah luar biasa dari buah ini. .Penelitian telah menemukan khasiat yang menakjubkan dari buah ini dan di sini akan dipaparkan apa-apa yang dapat diberikan buah Manggis kepada Anda.      
4.4.1 Zat Xanthones
Zat Xanthones, yang unik dari buah Manggis, sebagai kelas zat polyphenolic phytonutrisi adalah bioflavonoid. Lebih dari 60 hasil makalah penelitian menunjukkan adanya kandungan zat antitumor, antiproliferative, antimikroba, antihistamin, antiflammatory, antioksidan dan efek protektif gastrointestinal. Buah Manggis kaya akan vitamin B1, B2 & C dan mengandung mineral -mineral seperti kalsium, potassium, sodium dan zat besi. Bagaimanapun juga , penonjolan ciri khas dari sari buah manggis ini adalah konsentrasi zat xanthones yang tinggi, merupakan kelas tanaman buah-buahan yang menghasilkan nutrisi atau " phytonutrients".
Xanthone ditemukan pertama kali oleh ilmuwan Jerman bernama Schmid W Liebigs pada 1855, dikenal sebagai antioksidan tingkat tinggi. Manggis mengandung 43 jenis antioxidant Xanthone memiliki kemampuan secara medis untuk menopang system imun tubuh, mendukung keseimbangan mikrobakterial, kesehatan mental positif.
Berdasarkan kajian ilmiah, pada xanthones memperlihatkan kandungan antioksidan yang kuat untuk menambah dan mendukung sistem kekebalan tubuh kita. Lebih dari pada 200 diketahui xanthones ditemukan pada tanaman buah-buahan, selebihnya ada 43 xanthones ditemukam dalam buah manggis. Yang mengherankan, sumber xanthones yang paling banyak ditemukan adalah dalam cangkang buah manggis.
Beberapa Xanthone dari total 43 xanthones yang terkandung dalam Manggis :

  • BR-xanthone A
  • BR-xanthone B
  • Calabaxanthone
  • Garcinone A
  • Garcinone B
  • Garcinone C
  • Garcinone D
  • Garcinone E
  • Gamma-Mangostin
  • Garcimangosone A
  • Garcimangosone B
  • Garcimangosone C
  • 1-Isomangostin
  • 3-Isomangostin
  • 1-Isomangostin hydrate
  • 3-Isomangostin hydrate
  • Gartanin
  • Demethylcalabaxanthone
  • Maclurin
  • Mangostenone
  • Mangostanin
  • Mangostanol
  • Mangostin
  • Mangostinone
  • Mangostinone A
  • Mangostinone B
  • a-Mangostin
  • b-Mangostin
  • g-Mangostin
  • Norathriol
  • Tovophyllin
  • Tovophyllin A
  • Tovophyllin B
  • Trapezifolixanthone


Xanthones  menyajikan kandungan penting yang dapat memerangi radikal bebas. Radikal  bebas berusaha untuk mendapatkan struktur stabil dengan cara memperoleh sel elektron dari tubuh manusia, dengan demikian, menyebabkan oksidasi tidak dapat diubah dalam sel. Walaupun begitu, xanthones memiliki efek antioksidan dan xanthones mengkaunter efek yang tak terhapuskan akibat radikal bebas sehingga dapat melindungi sel biologis dalam tubuh kita.
Manggis mengandung xanthone yang sangat tinggi yaitu mencapai 123,97mg/100ml. Selain kandungan xanthone di dalam xanthones juga mengandung vitamin dan mineral lainnya seperti tercantum Xanthone (mg) 123,97; Vitamin B1 (mg) 20,66; Vitamin B2 (mg)1.79; Vitamin B6 (mg) 0,948; Vitamin C (mg) 17,92.
4.4.2 Zat Proanthocyanidins
Zat Proanthocyanidins ini ada di dalam Manggis seperti dalam biji Anggur dan kulit dan ekstrak kulit pohon Pinus, memiliki banyak zat-zat yang dianggap berharga, baik dalam pencegahan penyakit dan pemulihan homeostasis (keseimbangan kesehatan) ketika penyakit mulai menyerang. Ratusan hasil dokumen penelitian juga melaporkan hal-hal yang sama mengenai antitumor, antiproliferative, antimikroba, antioxident dan neuroprotective efek proanthocyanidins.

4.4.3 Zat Catechins
Catechins, yaitu bahan aktif dalam Teh hijau dan Manggis. Ratusan dokumen juga banyak yang dibuat mengenai hasil dan rincian manfaat dari catechin ada. Hal-hal yang mengenai antitumor, antimikroba, antioksidan, anti inflamasi dan efek neuroprotective.
4.4.4 Zat Polysaccharides
Polisakarida diketahui memiliki efek kesehatan yang bermanfaat ini sangat banyak terkandung di dalam buah Manggis. Karena jejak molekul buah ini belum pernah ditelusuri, kita belum mampu, pada saat ini, menentukan zat polisakarida yang dikandung tanaman buah Manggis.

4.4.5 Zat Sterols
Sterols adalah lemak atau lipida tanaman. Zat suplemen yang paling terkenal dari golongan Sterol ini adalah Asam Lemak Omega 3. Zat Sterol dari buah Manggis ditemukan dalam biji buahnya. Untuk saat ini, penelitian yang pernah dilakukan tidak memberikan informasi yang cukup dan memungkinkan untuk lebih lanjut dalam penelitian ilmiah mengenai zat Sterol buah Manggis.


4.4.6 Zat Fiber
Serat buah, meskipun tidak secara ketat yang phytonutrisi, bersifat penting dalam pemeliharaan kesehatan saluran pencernaan. Dalam buah Manggis, jumlah serat buah yang dikandungnya serat sangat jelas.
Fibers (serat) tidak terlalu sama dengan phytonutrient, namun yang terpenting dalam perawatan kesehatan gastrointestinal, di seluruh buah manggis mempunyai jumlah serat yang signifikan.




BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1     Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan peneliti terhadap khasiat buah manggis, maka dapat disimpulkan:
1.      Manggis adalah tanaman yang berasal dari daerah tropis yang cocok dibudidayakan di Indonesia. buah dari segalah buah yang banyak mengandung xanthone, vitamin, mineral, nutrisi dan zat-zat yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh kita.
2.      Manggis dapat mengatasi dan mencegah berbagai penyakit antara lain: jantung, ginjal, kanker dan kesehatan bagi pria, wanita, anak-anak dan bias membuat lebih awet mudah.
3.      Mengelolah manggis sebagai obat dan minuman berkhasiat dengan berbagai cara: dengan menjemur kulit manggis yang telah diiris hingga kering yang dapat dicelupkan dalam air panas ataupun ditumbuk dan dimasukkan dalam kapsul kosong.
5.2     Saran
1.      Kita sebaiknya lebih sering mengkonsumsi buah manggis agar kita mendapat kan manfaat dari buah manggis untuk kesehatan tubuh kita dan memanfaatkan manggis sebagai obat dan minuman berkhasiat.
2.      Kita sebaiknya mengembangbiakan buah manggis didaerah kita sebagai obat alternatif.


DAFTAR PUSTAKA
Sugito, J. 2003. Kamus Pertanian Umum. Jakarta: Penebar Swadaya
Bungin, B. 2007. Penelitian Kualitatif. Prenada Media Group: Jakarta.
Bungin, B. 2003. Analisis Data Penelitian Kualitatif. PT Rajagrafindo Persada: Jakarta.
Creswell, J. W. 1998. Qualitatif Inquiry and Research Design. Sage Publications, Inc:        California.



LAMPIRAN

PERKEMBANGAN BUAH MANGGIS  SIAP DIPANEN






                                                                                      
























                                                                                       






ZAT-ZAT YANG TERDAPAT PADA MANGGIS









                                                                                           



























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar